Karimunjawa
Beach, Island, Jawa Tengah, Snorkeling, Sunrise, Sunset, Travel

Karimunjawa : Carribean van Java [Jelajah Jawa Tengah Part-2]

Karimunjawa
Jetty di Pulau Menjangan Kecil

Pagi itu langit di atas dermaga dipenuhi oleh awan. Sinar sang mentari tak kunjung kelihatan seperti yang saya harapkan. Padahal malam sebelumnya saya sudah memasang alarm agar bisa bangun pagi untuk melihat matahari terbit. Apa boleh buat, akhirnya saya hanya duduk lalu berbaring di ujung dermaga sambil ditiupi angin laut.

Jadwal padat telah menunggu kami untuk bersiap lagi menelusuri pulau-pulau cantik Karimunjawa. Pegawai resor pagi-pagi sudah mengantarkan sarapan pagi. Saya akui pelayanan mereka sangat baik dan ramah, selalu sigap merespons apabila ada permintaan dari para tamu. Mereka juga menawarkan untuk menikmati sarapan di pinggir pantai dengan meja lipat yang bisa dipasang di atas pasir. Inilah salah satu kelebihan apabila meninap di sebuah pulau.

Selesai sarapan kami segera bergegas menyiapkan peralatan yang akan dibawa pada kegiatan hari ini. Sebab, jika terlalu siang kami bisa tidak mengunjungi semua spot menarik yang sudah direncanakan sebelumnya. Sekitar jam sembilan kurang Pak Busyro tiba-tiba sudah nongol di depan kamar menjemput kami ke kapal dan bergabung dengan peserta tur yang kemarin lagi.

Ombak pada pagi itu sedikit lebih besar dibandingkan dengan kemarin. Kapal yang masih berada di depan resor saja sudah terombang-ambing. “Semuanya tolong dipakai ya baju pelampungnya, kita mau ke arah timur, ombaknya disana besar-besar..”, teriak Pak Nandar dari belakang kapal. Bila di awal perjalanan kami semua terlihat girang dan senang, saling ngobrol, bercanda, tapi semua berubah saat kapal sudah berada di tengah laut dan diterpa ombak tinggi. Ada yang menahan pusing, menahan rasa mabuk, dan bertanya “kapan nyampenya sih?!”.

Pulau Tengah

Karimunjawa
Koral-koral di perairan Pulau Tengah

Akhirnya sampai juga di tujuan pertama. Setelah melawan ombak selama kurang lebih 1 jam sampailah kami di pulau bernama Tengah. Tidak tau kenapa dinamakan tengah, padahal letaknya bukan di tengah-tengah Karimunjawa.

Di pulau ini aktivitas kami adalah snorkeling. Semuanya langsung buru-buru nyebur ke laut, maklum lah selama perjalanan kami semua seperti ikan yang lagi dijemur matahari dan abis itu diasinkan lalu dimasak. Beda dengan saya, kalau terburu-buru berenang sehabis digoyang ombak badan akan terasa lemas dan kepala terasa pusing. Tapi dengan melihat yang lain sedang bermain air rasanya tidak sabar lagi untuk menceburkan diri.

Karimunjawa

Spot snorkeling disini visibilitynya sangat jernih dibandingkan dengan spot di sebelah barat Karimunjawa. Mungkin penyebabnya adalah arus yang lebih besar sehingga air bergerak cepat. Karang-karangnya lumayan bagus. Bahkan ada karang yang timbul di atas permukaan laut. Kalau berenang mendekati pantai terdapat banyak padangย melamunย lamun bertebaran mengelilingi pantai. Saya yang tadinya mau istirahat ke pantai mengurungkan niat kesana. Maklum, masuk ke daerah lamun itu seram menurut saya, bisa saja selagi kita berenang tiba-tiba ada binatang aneh keluar dari kerumunan rumput laut. Kalau tidak berani sebaiknya jangan ambil resiko deh.

Setelah kira-kira 1 jam-an kami selesai snorkeling. Pas sudah naik di atas kapal tiba-tiba perut rasanya mual sekali, kata Mas Nandar sih itu tandanya butuh asupan gizi. Kode saya pun direspon dengan baik, Pak Busyro langsung tancap gas pergi ke Pulau Cilik untuk makan siang.

Pulau Cilik

Pulau Cilik Karimunjawa
Jetty ikonik Pulau Cilik

Pulau Cilik hanyalah sepelempar batu dari Pulau Tengah. Usain Bolt belum sampai garis finish 100 meter kapal kami sudah besandar dengan aman di dermaga. Beda dengan situasi di pulau sebelah, di Pulau Cilik ini sudah ramai oleh orang-orang seperti kami yang lapar. Semuanya ternyata lagi menunggu ikan bakar yang sedang dibakar.

Pulau Cilik, Karimunjawa
Salah satu sudut pantai Cilik
Pulau Cilik Karimunjawa
Pemandangan dari pantai
Pulau Cilik Karimunjawa
ย Indahnya Pulau Cilik

Sambil menunggu saya coba berjalan keliling pulau yang luasnya hanya seukuran lapangan sepakbola. Suasana pulau ini benar-benar enak sekali, berbeda dengan pulau-pulau lainnya. Disini pantainya sangat landai dan airnya sangat jernih. Menurut saya ini adalah pulau dengan pantai terindah dan air terjernih di Karimunjawa dan this is the real carribean van java!

Sayang sekali disini tidak ada penginapan. Katanya kalau mau menginap disini harus membangun tenda dan harus siap beraktifitas dalam kegelapan karena disini tidak ada aliran listrik. Sebenarnya ada 4 cottage yang baru dibangun pada saat itu, tapi belum diketahui kapan akan dibuka untuk umum. Wah, kalau jadi sepertinya saya harus balik ke Pulau Cilik ๐Ÿ˜€

Gosong Seloka

Perhentian berikutnya adalah Gosong Seloka, suatu gundukan pasir yang letaknya di tengah laut. Pulau gosong ini luasnya tidak seberapa, mungkin hanya selebar kapal yang saya naiki, unik bukan? Sebenarnya ada terdapat dua gundukan pasir, tapi yang satunya sudah tenggelam alias terendam air.

Gosong Seloka, Karimunjawa
Penampakan Pulau Gosong

Sewaktu kapal sudah tidak jauh lagi dari gosong, tiba-tiba mesin kapal mati. Ternyata Pak Busyro sengaja mematikannya dan menyuruh kami untuk berenang sendiri ke gosong! Liat-liat di sekitar berpikir bahwa sudah di area yang dangkal tapi ternyata kapal masih berada di tengah laut yang dalam. Seisi kapal terlihat bingung begitupula saya. “Pokoknya berenang aja ayo..disini karangnya bagus-bagus..” ucap pak Nandar sambil loncat ke laut.

Karimunjawa

Benar saja, pemandangan bawah laut di bawah kapal sangat indah. karang-karangnya padat berwarna-warni. Ikan-ikan berukuran kecil sampai besar berseliweran di hadapan kami. Ada lokasi di kedalaman 10-20an meter yang isinya hanyalah hamparan pasir yang luas, disinilah saya beruntung melihat ikan pari yang lumayan besar bersembunyi didalam pasir.ย Arus disini lumayan kuat, kalau saya berhenti sejenak terasa sekali arus seperti membawa saya pergi. Pak Nandar pun bilang ke saya untuk berhati-hati kalau mau free dive.ย 

Free Dive Karimunjawa
Melihat lebih dalam dengan free divingย 
Karimunjawa
Batfish

Akhirnya sampai juga di pulau gosong. Awalnya di pulau gosong hanya ada kami, tapi tidak lama kemudian datang empat kapal membawa puluhan orang, membuat pulau kecil ini sesak seperti lagi belanja di Tanah Abang. Melihat mereka datang dengan langsung diantar ke dekat gosong tanpa snorkeling jadi kesenangan tersendiri. Ah, beruntung kami punya guide yang baik!

Karimunjawa
Soft Coral di Gosong
karimunjawa
Para penjelajah Karimunjawa

Pak Busyro melambaikan tangannya dari kapal yang menandakan waktu kami menikmati pulau gosong berakhir. Kapal kembali mengarungi lautan untuk pulang ke penginapan sambil ditemani matahari terbenam di ufuk barat. Ini juga merupakan hari terakhir kami di Karimunjawa. Keesokan harinya kami harus pergi ke pelabuhan untuk kembali ke Jepara.

Karimunjawa
Api unggun di Pulau Menjangan Kecil, tanda perpisahan kami

Let’s Explore the Beauty of Indonesia!

-The Spiffy Traveller-

Don’t forget to follow my Instagram @thespiffytraveller to see my travel pics & videos!

Travel Notes :

  • Karimunjawa dapat dicapai dari Kota Semarang dan Jepara. Dari kedua kota tersebut dilanjutkan dengan naik kapal selama kurang lebih 2-4 jam tergantung jenis kapal. Jika punya kocek lebih bisa menggunakan pesawat dari Semarang. Untuk info jadwal kapal dll selengkapnya bisa cek disiniย atau bisa search di mbah gugel ๐Ÿ˜€
  • Waktu kedatangan terbaik adalah di bulan Mei-Agustus disaat gelombang laut lebih tenang.
  • Untuk lebih simple dan murah disarankan untuk pakai paket tour, selain murah kita juga bisa lebih banyak mengunjungi tempat-tempat yg wajib dikunjungidan tidak repot dalam memesan tiket kapal PP. Bisa dibilang semua penginapan disini menawarkan paket tur karimunjawa, so jangan khawatir memilih tur operator yang terjamin.
  • Jangan khawatir tidak bisa eksis di social media selama disana. Sinyal sangat kuat dimanapun anda berada.
  • ATM ada hanya di pulau Karimunjawa (BRI)

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

14 thoughts on “Karimunjawa : Carribean van Java [Jelajah Jawa Tengah Part-2]”

  1. Saat di Kerala, beberapa kontestan udah pernah ke Karimun Jawa. Mereka bersumpah-sumpah haha dan bilang kalau Karimun Jawa itu keren luar biasa. Dan setelah lihat fotonya di sini…. AAAAKKKKKK MAU KE SANA!

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s